Minggu, 29 Januari 2017

Perjalanan

          Hmm, akhir Januari. Teringat setahun yang lalu gue masih bimbang menentukan jurusan kuliah. Iya, jurusan. Gak tau kenapa disaat orang-orang menentukan kampus impian dulu sebagai target masuk kuliah, gue malah pusing banget mikirin jurusan, sibuk menerka kira-kira jurusan apa yang cocok buat gue, dan sebagainya. Jujur aja tahun kemarin tahun yang lumayan frustrating buat gue karena desakan dari orang tua dan kehati-hatian dalam memilih supaya gak salah jurusan karena gue gak mau mengulang/ronin di tahun selanjutnya.
          Tapi gue teringat perjalanan gue dari SD sampe SMA yang kalo mau masuk sekolah gak pernah mulus. Bukan, bukan karena gue bego (lah sok pinter), tapi gue adalah fighter, dimana harus ada yang gue korbankan dan rasakan dengan susah payah, lalu gue akan sangat bersyukur di akhir. Fasenya memang selalu begitu. Dimulai dari gue SD mau ke SMP, nem gue sebenernya cukup buat masuk negeri yang lumayan baguslah pada masanya, namun orang tua gue nyuruh supaya gue di sekolah swasta islam. Dulu kalo gak masuk SMP negeri di SD kayaknya gimana gitu, tapi pas masuk SMP, gue cinta banget sama Ummul Quro wkwk masa-masa gue belajar tentang agama sebagai pondasi kehidupan, masa-masa dimana gue mulai ikut lomba melukis, cerdas cermat, sampe lomba tahfidz (bayangin dari 0 sampe gue bisa ngalahin yang dulunya udah pernah sekolah di SD islam), sekolahnya super bagus dan menuntun ke arah kebaikan. Banyak banget yang gue dapetin disini and somehow I also want to put my future child(s) in this school! Sooo many lovely memories. Lalu dari SMP ke SMA juga bukan hal yang mudah tinggal tes langsung masuk, enggak, gue melewati 3 tes sekolah. Pertama di Tangerang, sekolah yang prestige di kotanya, gue nyoba tes atas saran dari nyokap, tapi gak lolos karena beda rayon jadi kuotanya sangat kecil, lalu karena gue pengen bgt sekolah RSBI dan harus RSBI (wkwk maksa) gue daftar di Bogor yaitu SMAN 2 Cibinong sama SMAN 2 Bogor. Pas tes, soal SMAN 2 Cibinong susah banget asli, gue malah bisa banget ngerjain soal SMAN 2 Bogor, tapi namanya rezeki gaada yang tau, gue masuk di SMAN 2 Cibinong, Alhamdulillah, kelas 1 pertama kali jalan-jalan ke luar negeri ikut studi banding, and I got my chance to be the first student exchange in this school. I wasn't the best nor the smartest, but God writes this fate perfectly. Dulu sempet sih kesel maunya SMA di Kota, tapi semakin gue jalanin, semakin gue mengerti bahwa setelah kita berusaha, Allah akan menempatkan kita di tempat terbaik, mungkin kita gak sadar pas lagi prosesnya, tapi nanti setelah menjelang akhir proses atau setelah kita melalui proses tersebut, akhirnya kita sadar bahwa pilihan Allah adalah pilihan terbaik dan terbaik sepanjang masa. Trust me, I've experienced it!
          Aaaand, here's come the story.
Jadi gue pusing banget nentuin jurusan kuliah, karena nyokap dan kaka gue backgroundnya kesehatan, gue pun pasti tertarik banget sama kesehatan. Apalagi dari kecil gue suka banget bantuin nyokap di klinik daripada kaka gue sendiri. Yaudah, mau kedokteran atau farmasi. Tapi gue cukup tahu diri sih milih kedokteran di SNM/SBM, jadi gue simpen buat mandiri. SNM sama SBM gue milih Psikologi karena gue suka baca-baca artikel dan emang interest ke human's psych, terus karena gaada MTK the hell wkwkwkwkwk jujur aja gue gak suka matematika, karena gue dulu paling males ngulang belajar MTK, jadi belajar kalo mau ulangan doang. Gue bilang ke ortu kalo gue milih psiko kayaknya buat kedepannya, dan jeng jeng jeng ortu gue marah beshar ke gue, gak mendukung sama sekali. Disitu gue down banget, sebagai anak yang sangat sensitif sama jurusan kuliah karena gamau sampe salah, gue gak tau selain kedokteran/farmasi/psikologi apalagi yang bakal gue pilih. Soalnya gue punya feeling gabakal lolos di kedokteran & farmasi karena mereka masih menjadi jurusan dewa di bidang IPA. Gue malah disuruh nyoba kedinasan yang sama sekali bukan minat gue... Sampe ada tragedi gue nangis gak mau tes tapi dipaksa, jadinya ya gitu gue gak tes. Kalo gue tes juga gue yakin gabakal lolos di fisik soalnya pasti ada tes lari and you know what, I'm a bad runner. Gak tau kenapa kalo lari gue cepet capek sedangkan pasti yang di tes ya lari kan. Kalo berenang/senam aerobik/senam lantai sih ya gapapa gue bisa itumah, sayangnya yang di tes bukan itu wkwkwkwk. Sampai pada akhirnya gue harus memilih jurusan lain selain kedokteran/farmasi, gue rasa itu jalan terbaik. Sampai pada suatu waktu nyokap gue bilang teknik, kata yang paling gue takutin HAHA. Mau gak mau gue searching tentang semua teknik, dari belajar apa aja, ada di univ mana aja, matkulnya, prospek kerjanya dan link kerja. Nyokap gue nyuruh teknik sipil, tapi bagi gue big no karena teksip banyak banget hitungannya, bisa gila gue ntar. Terus sampai pada teknik lingkungan. Dari namanya, gue menerka-nerka bakal lebih dominan kimia & bio yang gue suka diantara pelajaran IPA lainnya
Sampai pada tes-tes terakhir, ternyata UB, UNAIR & UPN "V" Yogyakarta adalah univ-univ yang memiliki teknik lingkungan dan masih buka pendaftaran, tapi gue harus milih salah satu diantara itu semua karena jujur aja gue udah capek tes-tes terus di kedokteran/farmasi gak ada yang lolos wkwkwk dan gue sekarang tahu mungkin itu bukan jalan gue. Akhirnya gue milih UPN karena menarik aja dia masuk ke Fakultas Teknologi Mineral (FTM) dan namanya Teknik Lingkungan Kebumian, dan pas gue searching matkulnya juga sangat menarik! Singkat cerita gue lolos di bio inter unsoed & tekling UPN Jogja, alhamdulillah akhirnya dapet tekling setelah gue melepas cita-cita gue dulu : dokter.
And you know what? I don't regret anything! Teknik Lingkungan Kebumian sebagai satu-satunya teknik lingkungan berbasis kebumian di Indonesia (sampai saat ini) akan menjadi rumah kedua gue selama 3,5 tahun kedepan *amin*. Fakultas yang gue tempati menjadi fakultas kebanggan univ, banyak berkontribusi terhadap pembangunan sumber daya energi di Indonesia. Satu semester telah gue jalanin dan alhamdulillah menggapai IP yang sangat memuaskan :").
Sooo, here comes some tips! Perjalanan setiap orang akan berbeda, pasti. Tapi gue ingin berbagi ke pembaca-pembaca sekalian, siapa tau bermanfaat :)
1. Searching tentang jurusan!!! Jurusan dulu baru universitas sih. Karena biasanya di tiap universitas ada jurusan yang unggul, nah jadi liatnya dari situ. Walaupun univnya bagus belum tentu jurusan yang kamu pengenin bagus juga di univ tersebut. Bagus disini bisa dilihat dari beberapa aspek, tergantung mau liatnya dari apa.
2. Do not rely on SNMPTN, it's clearly will make your spirit for SBMPTN fades away.
3. Belajar SBM dari sedini mungkin, kalo udah belajar dari awal buat tes-tes selanjutnya jadi inget dan gak perlu susah payah buka buku lagi
4. Berdoa supaya dikasih yang terbaik. Ini sih pendamping yang butuh banget
5. Ketika clash sama orang tua, pilih jurusan yang kamu pilih dan juga pilih jurusan yang orang tua pilih juga. Gak ada salahnya mencoba yang kalian gak terlalu tau, gak ada salahnya membuka mindset ke jurusan lain. Mine was incredibly surprising and wonderful
6. Jangan pernah putus asa dalam menghadapi ujian masuk dsbnya. Kegagalan itu perlu, mental yang kuat itu perlu, sesungguhnya dunia lebih kejam daripada itu semua
7. Jangan takut untuk merantau. Gue malah pengen merantau wkwkwk biar bisa mengatur diri sendiri, menghadapi masalah sendiri (gimana uang bulanan bisa cukup tanpa harus minta ke ortu lagi), bersihin kostan, bersihin kamar mandi, nyuci/nge laundry, dll

          Jadiii segitu dulu deh tips-tipsnya, masih banyak sebenernya di pikiran tapi bingung nulisnya gimana, or maybe I'll add my thoughts more when I can before 2nd semester hits. See you guys on my next post! *We will see what it would be xD*

Selasa, 29 November 2016

Petrochallenge 2016 Experience

          Petrochallenge is an event held by SPE UGM, this year's theme is New Energy Discovery and Optimization in Fulfilling Needs of Future Civilization. Petrochallenge  ini dibagi 2, ada seminar dan ada juga lomba paper. Event tahun ini diadakan di Gedung C FMIPA UGM hari Sabtu, tanggal 26 November 2016.
          Jadi ini adalah seminar tentang energi pertama gue selama di kuliah. Setelah banyak iklan-iklan seminar yang telah gue lewati akhirnya gue memutuskan untuk ikut salah satunya, niatnya sih untuk menghabiskan weekend semester 1 yang mau habis ini sekalian menambah pengalaman dan expand knowledge mengenai ilmu kebumian. Sebenernya UPN ngadain banyak banget seminar dan kebanyakan tentang minyak. Gue yang masih semester 1 dan itu juga bukan jurusan gue hanya memandang dan menggelengkan kepala ketika ada yang menawari untuk mengikuti seminar-seminar tersebut. Tapi setelah mengetahui lebih jauh bahwa Teknik Lingkungan Kebumian gue nanti ada pelajaran yang bersangkutan dengan geologi, tambang dan minyak, jadi gue mulai melirik seminar-seminar yang ada. Dari 3 kelas yang ada, gue memilih Geothermal Company Class. 2 kelas lain membahas tentang oil service dan eksplorasi oilnya yang menurut gue pembahasannya bakal berat banget. Sedangkan dipikiran gue saat itu geothermal lebih umum dan bakal lebih bisa gue cerna materinya karena emang belum ada jurusan geothermal yang spesifik di Indo. Ini adalah pamflet mengenai kelas yang gue ikuti :


          Kelas dimulai pada pukul 9.00 dan guess what, pembicaranya adalah Alumni UPN wkwk beliau alumni perminyakkan dan sekarang menjabat sebagai vice president di PGE Pertamina dengan banyak sekali pengalaman beliau mengenai geothermal. Selain 3 orang temen gue sejurusan, disekeliling kita tuh banyak banget mahasiswa semester atas dan bahkan ada yang udah lulus... Bayangin se gak tau apa kita disana :( hahaha. Berikut adalah penjelasan mengenai geothermal yang gue ambil dari beberapa sumber
          Geothermal
         Energi geothermal merupakan sumber energi terbarukan berupa energi thermal (panas) yang dihasilkan dan disimpan di dalam inti bumi. Istilah geothermal berakar dari bahasa Yunani dimana kata, "geo", berarti bumi dan, "thermos", berarti panas, menjadi geothermal yang juga sering disebut panas bumi. Energi panas di inti bumi sebagian besar berasal dari peluruhan radioaktif dari berbagai mineral di dalam inti bumi.

           Energi geothermal merupakan sumber energi bersih bila dibandingkan dengan bahan bakar fosil karena sumur geothermal melepaskan sangat sedikit gas rumah kaca yang terperangkap jauh di dalam inti bumi, ini dapat diabaikan bila dibandingkan dengan jumlah gas rumah kaca yang dilepaskan oleh pembakaran bahan bakar fosil.

           Ada cukup energi geothermal di dalam inti bumi, lebih dari kebutuhan energi dunia saat ini. Namun, sangat sedikit dari total energi panas bumi yang dimanfaatkan pada skala global karena dengan teknologi saat ini hanya daerah di dekat batas-batas tektonik yang menguntungkan untuk dieksploitasi.

           Pembangkit listrik geothermal saat ini beroperasi di 24 negara di seluruh dunia, dan negara yang terbesar di dunia dalam hal kapasitas instalasi energi panas bumi adalah Amerika Serikat. Pada tahun 2010 Amerika Serikat memiliki 77 pembangkit listrik tenaga panas bumi yang memproduksi lebih dari 3000 MW.

          Sekitar 40% cadangan energi geothermal dunia terletak di bawah tanah Indonesia, maka negara ini diperkirakan memiliki cadangan-cadangan energi geotermal terbesar di dunia dan karena itu memiliki potensi tinggi untuk sumber energi terbarukan. Namun, sebagian besar dari potensi ini belum digunakan. Saat ini, Indonesia hanya menggunakan 4-5% dari kapasitas geothermalnya, sedangkan negara Filipina, sudah menggunakan 50% dari kapasitas geothermalnya yang hanya sedikit sekali dibanding dengan Indonesia.

          Faktor utama yang menghalangi investasi pengembangan geothermal di Indonesia adalah hukum di Indonesia sendiri. Dulu aktivitas geothermal didefinisikan sebagai aktivitas pertambangan (Undang-Undang No. 27/2003) yang mengimplikasikan bahwa hal ini dilarang untuk dilaksanakan di wilayah hutan lindung dan area konservasi (Undang-Undang No. 41/1999), walaupun faktanya aktivitas-aktivitas tambang geothermal hanya memberikan dampak kecil pada lingkungan (dibandingkan aktivitas-aktivitas pertambangan yang lain). Namun, sekitar 80% dari cadangan geothermal Indonesia terletak di hutan lindung dan area konservasi, oleh karena itu mustahil untuk memanfaatkan potensi ini. Pada Agustus 2014, waktu periode kedua administrasi Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hampir selesai, Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Indonesia mengesahkan Undang-Undang Geothermal No. 21/2014 (menggantikan Undang-Undang No. 27/2003) yang memisahkan geotermal dari aktivitas-aktivitas pertambangan yang lain dan karena itu membuka jalan untuk eksplorasi geothermal di wilayah hutan lindung dan area konservasi. Pengesahan Undang-Undang ini adalah gebrakan yang penting. Namun, pada saat tulisan ini dibuat (Desember 2014), Undang-Undang baru ini masih perlu diatur pelaksanaannya dengan peraturan-peraturan kementerian yang lain.
          Halangan lain di Indonesia adalah tarif listrik yang tidak kompetitif. Melalui subsidi pemerintah, tarif listrik menjadi murah. Selain itu PLN memiliki monopoli distribusi listrik di Indonesia dan karena itu energi listrik dari produsen-produsen independen harus dijual kepada PLN. Namun, di Juni 2014, Pemerintah Indonesia mengumumkan akan membuat harga pembelian (dibayar oleh PLN) menjadi lebih menarik melalui kebijakan tarif feed-in yang baru. Terakhir, eksplorasi geothermal di Indonesia dihalangi oleh keadaan infrastruktur yang buruk di wilayah-wilayah terpencil, perlawanan masyarakat lokal pada proyek-proyek ini, dan juga birokrasi yang buruk (prosedur perizinan yang panjang dan mahal yang melibatkan pemerintah pusat provinsi, dan kabupaten).


 ***



          Ulasan diatas adalah intermezzo mengenai geothermal di Indonesia. Untuk lebih lengkapnya kalian bisa searching di internet. Nah sekarang lanjut ke seminarnya. Sesi pertama berlangsung selama 2 jam 40 menit yang berlangsung khidmat karena emang seru banget materinya. Lalu disela dengan ISHOMA. Forum Group Discussion (FGD) itu di sesi kedua, jadi kita diberi suatu masalah mengenai energi geothermal di Indonesia. Lalu kita melakukan group discussion mengenai solusi-solusi yang dapat diperbuat dan mempresentasikannya di depan audience. Gue yang masih semester 1 ini cuma bantu ide-ide kecil aja sama menyempurnakan tulisan bahasa inggris kakaknya :( tapi gapapa deh namanya juga permulaan. Presentasi berlangsung secara amazing wkwk ada yang kocak, smart, lancar banget ngomongnya, sampe ada yang curhat wkwk. Tulisan ini didedikasikan untuk seminar pertama bertema energi yang gue ikuti. Sangat senaaaang telah melaksanakan seminar ini. Semoga bermanfaat untuk gue dalam memilih konsentrasi jurusan gue kedepannya. Aamiin :)


bonus foto cewe-cewe TL Kebumian chantique ;)

Senin, 14 November 2016

Jenuh

          I feel highly saturated right now, like seriously I don't know the reason. Mungkin karena rutinitas yang itu-itu aja membuat gue jadi sangat sangat jenuh. Seminggu ini pun gue gak memprioritaskan nasi untuk makanan sehari-hari. Alasannya ya itu tadi, jenuh. Jenuh dengan semua kebiasaan yang gue lakuin sampe makan nasi pun jenuh. Gue juga lagi males banget ketemu orang-orang dan enjoying my me time so much sampe baru sadar hari ini gue makan siang sendiri. Ya gapapa sih cuma tumben aja gue kaya gini. Mungkin ada beberapa faktor kenapa yang gue masih simpen sendiri dan gue mau nyoba jelasin walaupun gak spesifik.

1. Mungkin gue kangen rumah, which is pasti kangen sama suasananya tapi gue udah biasa jadi cewe kuat sendirian di antah berantah.. Jadi kemungkinan ini bukan hal utama.
2. Mungkin ingkat ke introvert-an gue bertambah karena nge kost, gue jadi suka ngelakuin apa-apa sendiri dan gue emang menikmati itu.
3. Gue nggak sreg sama kelakuan orang-orang yang gak menaruh prinsip di hidup mereka. Entah mengapa hal ini ngebuat gue jadi ilfeel dan slowly stay away from those people.
4. Jarang komunikasi sama Hendri karena dia sibuk banget, sedangkan gue masih plong kaya gini suka resah dan gelisah ketika gak tau kabar dia. l-e-b-a-y
6. Mungkin gue terlalu overthinking terhadap sesuatu jadi pikiran gue tersudut dan membuat gue kurang menikmati hidup akhir-akhir ini.

          Masih banyak mungkin-mungkin yang lainnya, tapi gue jadi berpikir ternyata kita memiliki fase-fase tertentu di setiap umur kita.. Or maybe bukan umur, tapi sesuai pengalaman masing-masing individu. Haduh, semoga kejenuhan gue ini dapat teratasi dengan baik dan cepat menghilang ditelan bumi. Amin.

Senin, 31 Oktober 2016

Thank You

Dear God, We know that it's never easy for me to walk this far after many heartbreaks I cry so many nights for the things that makes me die day by day
But You are the reason why I'm strong enough to face many struggles in life
And You are the one who makes me who I am today

For the people out there who brave enough to fall in love after many heartbreaks,
I salute you
Life is not so easy when people don't know about your history, It's not their jobs anyway
But when you choose to be a better person day by day by believing yourself,
When you choose to open your heart again,
When you choose to see the beautiful in everything,
I salute you

I want to celebrate this 5 years passed that I finally find someone who makes me think that I'm worth it
I don't know if It's going to be with him or not, but I don't care.
It's not easy to know the past of someone, but again, It's never wrong to open your heart and look deeper
Because I'm not perfect, neither everybody is

Dear God, I always force myself to be better
And I'm happy that he also makes improvements in his life from supports of mine
It's nice to see we're struggling
Until the next time,

Selasa, 25 Oktober 2016

Kabarku?

          It's been a loooooong time since I didn't post anything in this site *sigh*. Mau sekedar say hi sama blog yang udah lama gak keurus, padahal udah banyak banget tulisan di draft yang gak gue post karena suka tiba-tiba gak mood ngelanjutin cerita.
          Sekarang gue ada di Yogyakarta (yeay!) udah lebih dari 2 bulan gue menetap disini dan alhamdulillah belum ada kesulitan yang berarti. Dari dulu emang gue pengen kuliah di tempat yang agak jauh (at least gue bisa nge-kost) dan Yogya adalah kota yang gue pilih. Padahal dulu pengennya Bandung sih wkwk. Kenapa mau nge kost sedangkan banyak mahasiswa-mahasiswa di luar sana yang gak pengen nge kost? Jawabannya gue cuma pengen mandiri. Gimana sih hidup tanpa orang tua, ngurus diri sendiri dari mulai A-Z dan lain-lain yang gue rasa bakal bermanfaat buat kehidupan kedepannya nanti. Kalo temen-temen banyak yang ngeluh kangen orang tua dan pengen pulang, nyokap gue malah nyuruh pulang tahun depan, nanggung katanya kalo pulang cuma 1-3 hari -_-
          Anyway, Jogja ternyata seru banget! Walaupun gue sempet sakit di awal karena mungkin pola makan yang terlalu bebas, dan akhirnya berimbas ke massa tubuh yang sampe naik 5kg!! Shock parah hahaha ternyata gue bisa gendut juga :(. Makanan disini sangat beragam dan harganya pun murah kalo dibandingin sama makanan di Jabodetabek. Nasi+ayam geprek itu 9 ribu dapet... atau kalo mau lebih murah lagi makan sama sayur kayaknya 6 ribu dapet deh. Kalo mau hedon juga banyak restoran-restoran yang asyik dan tetep murah harganya. Thanks Jogja! Tapi kayaknya gue mau diet biar jadi 52kg lagi.. Bye.
          Masa perkuliahan? Alhamdulillah, walaupun semester 1 masih kaya SMA dan belum ada praktikum jadi masih plong aja gitu... Dan kata kating-kating sih semester 1 harus dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk mengenal satu sama lain dan bermain wkwk karena semester 2 keatas udah gak bakal ada waktu sesenggang ini lagi. Semoga di lain waktu gue bisa review tentang jurusan satu-satunya di Indonesia ini, ya! Belum berani karena masih semester 1 :(
          Gak kerasa juga 1 bulan  yang lalu gue dijenguk sama si doi. Walaupun sekarang kita jarang banget chat karena kesibukan masing-masing. Dan gue juga baru sadar ternyata gue sama dia sama-sama di bidang kebumian *coincidence or not*. Habis ngirimin nyokap gue bunga juga nih karena doi abis wisuda. Guess I'm a proud daughter to have an intelligent mother like her! Orang yang nyuruh gue masuk teknik padahal gue takut banget, orang yang selalu nyemangatin gue di tengah ke pesimisan gue yang kayaknya udah gak manusiawi. 
          Di akhir tahun ini, gue sangat bersyukur akan semua hal yang terjadi di hidup gue. Mungkin dulu gue terlalu cepat mengambil keputusan, tapi sekarang gue sangat bersyukur dengan semua yang Allah kasih. Semoga apapun yang terjadi membuat gue selalu lebih baik. Aamiin.


Anyway, selamat buat nyokap gue atas wisudanya.

dan selamat buat kamu atas wathor angkatannya. 

I'm very proud of you guys!

Sabtu, 24 September 2016

September Rain

          Today, we (geo environmental engineering UPNVYK'16) went to Hutan Pinus for gathering. But unluckily, a lot of us was sick and it went not very well. Heavy rain made the situation worse as I & my friend almost slipped from the motorcycle. But I was happy because when we want to go back, I and Mutia was singing happily on motorcycle while the rain hitted us so hard (with more than an hour riding). I'm so happy that there's a person who likes music and singing as much as I do. Back in Hutan Pinus, as environmental student, we also made many slogans to remind the visitor about cleanliness and stuff. So happy that finally I finally did my hobby : Painting!
So one time when you want to visit Hutan Pinus in Yogyakarta, please do find this picture cause I'm very happy that my painting (with my team) is there!!



          Also I'm very proud of myself that I wasn't dying even though that I was feeling sick. I remind myself to be healthy and I survived. Thanks God for your miracles today. I'm very grateful for everything.

Jumat, 22 Juli 2016

My 19th

          Someday I will know this time was one of the best things, one I will always remember.. In this 19th birthday of mine, I would say thank you for those who remember about my birthday, congratulate me and give me some amazing surprises. I feel blessed. Thank God :')